JANGAN MALU UNTUK JUALAN TAPI KALAU JUALAN JANGAN MALU-MALUIN

Beberapa hari yang lalu saya dapat teman baru di Facebook sebutlah namanya si X (sudah pasti bukan nama sebenarnya, he..he.)

Entah bagaimana ceritanya saya bisa menambahkan dia sebagai teman.. Tahu-tahu saya ada pemberitahuan bahwa si X itu menerima pertemanan saya… Mulanya saya anggap biasa aja.. toh sudah sering saya meneriman pemberitahuan semacam itu.

Tapi ada yang lain dengan si X ini, beberapa menit setelah menerima pertemanan dia langsung chat saya.. Tanpa basa-basi dia langsung menawarkan produknya disertai foto tokoh yang mejadi ikon produk tsb.

Jujur saja saya merasa agak kurang nyaman dengan caranya menawarkan produk, padahal saya menilai produk yang ia tawarkan sangat bagus, tapi caranya itu yang bikin saya enek… Akhirnya penawaran itu tidak saya respon…

Kebayang kan Anda juga pasti merasakan hal yang sama saat tiba-tiba ada orang promosi tanpa basa basi…?

Tapi rupanya si X ini adalah seorang penjual yg tidak kenal malu dan pantang menyerah setelah, tahu penawarannya tidak saya respon eh dia chat lagi…. Sekarang dia perkenalkan dirinya dan nanya seputar data pribadi saya. Ya saya jawab seperlunya, karena dari awal saya kurang respek dengan caranya promosi.

Nah sore harinya dia chat lagi… dengan pola yang sama tanpa basa-basi dia nanya

“Mas Gimana tertarik ga dengan penawaran saya tadi siang…?”

Aduh saya pikir ini orang ga sopan banget, udah promosi tanpa basa basi, sekarang nanya tertarik apa engga.. Pendekatan aja belum, menggali kebutuhan calon konsumen juga engga ya mana bisa orang tertarik.

Ibaratnya ini orang, kalau cari pasangan hidup baru kenal udah maen nyosoor aja, dijamin diomelin setengah mati…

Ya mendengar penawaran si X tadi saya yg udah dari awal kurang suka langsung jawab

“Woalah baru saja kenal udah promosi…”

“Ya kali aja Mas tertarik.” Jawab si X

Saya pun langsung keluarkan unek-unek

“Maaf ya Mas, kalau mau promosi pake cara yang elegan, pake pendekatan dulu gali kebutuhan calon konsumen seperti apa. Saya sih bukan ngajarin tapi saya juga pernah melakukan apa yang Mas lakukan di waktu dulu, akibatnya banyak calon konsumen yang ngomelin saya. Nah saya ga mau apa yang saya alami juga terjadi pada Mas, karena saya tahu produk Mas bagus dan saya ingin Mas sukses.

Mendengar unek-unek tersebut si X pun mulai sadar diri dan langsung minta maaf.

Anda juga mungkin sering mengalami kejadian seperti tadi. Terutama di dunia maya dimana orang bebas berbuat sesuka hati. Kadang nemu orang baru aja kenal udah promosi habis-habisan.

Saat sedang asyik saling komentar dengan teman tiba tiba muncul komentar sampah dengan konten promosi produk, yang sering disebut dengan SPAM… nyesekk kan..?

Anda pasti merasa jengkel dengan para SPAMMER, tapi gimana lagi mungkin itu cara dia mencari nafkah kita hanya bisa mengelus dada. Tapi saya yakin walaupun dalam jangka pendek mereka bisa dapat keuntungan dalam jangka panjang cara tersebut tidak akan bertahan apalagi sampai dapat omet MILYARAN..

Memang bagi seorang PENJUAL keberanian adalah modal utama. Anda jangan malu saat JUALAN, tapi harus pake ilmu dan dengan cara-cara yang elegan. Kalau tau ilmunya dijamin JUALAN Anda ga MALU-MALUIN.

Jadi selain keberanian Anda juga harus terus mengasah ilmu jualan dan terus belajar, baik pengalaman maupun belajar dari orang lain.

Saat Anda belajar JUALAN sangat efektif dari orang-orang terbaik dan terbukti JAGO JUALAN. Ga usah saya sebutin juga Anda pasti sudah tahu bahwa untuk urusan JUALAN adalah Dewa Eka Prayoga jagonya, iya kan…?

Julukannya aja sudah “Dewa Selling” ya sudah kebayang gimana ilmunya….. terutama ILMU dalam buku 30 Hari Jago Jualan, bisa bikin jualan laris tanpa ngemis-ngemis. Sayang buku tersebut tidak bisa didapatkan di toko buku biasa, tapi kalau Anda penasaran dengan bukunya silakan lihat di http://bit.ly/JurusSelling.

Nah, Anda ga mau kan jika MALU-MALUIN saat JUALAN…?

Kuncinya tingkatkan skill JUALAN Ada dengan bergabung dengan Grup para JURAGAN penjualan di http://bit.ly/GrupJuragan

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *